Selasa, 23 Februari 2010

Hari- Hari Terakhir Rasulullah.


Amat bermanfaat.

Rasululllah saw mula mengadu sakit pada penghujung bulan Safar tahun ke-11 Hijrah. Pada mulanya baginda keluar ke Baqi' al-Gharqad di tengah malam lalu memohon keampunan kepada mereka.

Kemudian baginda pulang dan pada waktu paginya bermula saat baginda sakit.

Ketika itu baginda di rumah Maimunah. Kemudian baginda memanggil para isterinya lalu meminta izin agar baginda dirawat di rumah Aisyah.

Baginda kemudian keluar dengan dibantu oleh 2 orang lelaki daripada ahli keluarganya iaitu al-Fadhal bin Abbas dan Ali bin Abi Talib dengan berbalut di kepalanya sehinggalah sampai ke rumah Aisyah.

Akhirnya baginda meninggal dunia pada hari Isnin 12 Rabiul Awaal tahun 11 Hijrah. Ada penda[at yang mengatakan pada waktu dhuha dan ada juga riwayat yang menyebut selepas zawal.

Dengan dimandikan oleh Ali bin Abi Talib, Qutham dan al-Fadhal bin Abbas serta Usamah bin Zaid. Proses memandikan dan menguruskan jenazah Rasulullah sempurna pada malam Selasa.

Pada siang Selasa para sahabat menyembahyangkan jenazah Rasulullah dan baginda selesai di kebumikan pada petang Selasa di bilik Aisyah.

Baginda wafat sebagai pemimpin Semenanjung Arab dan digeruni oleh para musuhnya.

Namun wafatnya tanpa meninggalkan satu dinar atau satu dirham. Tanpa meninggalkan seorang hamba atau sesuatu kecuali baghal baginda yang berwarna putih.

Baginda wafat sedang baju besinya dicagar kepada seorang Yahudi dengan harga 30 gantang gandum.

Pada saat sakitnya, baginda telah memerdekakan 40 orang hamba dan baginda memiliki 7 atau 6 dinar namun memerintahkan Aisyah untuk memberikannya sebagai sedekah.

Rasulullah saw telah ditimpa sakit selama 2 minggu lamanya. Bermula dari 29 Safar sehingga 12 Rabiul Awwal.

Banyak perkara besar yang berlaku sepanjang 13 atau 14 hari tersebut.

Sehari terakhir sebelum wafat iaitu pada hari Ahad, 11 Rabilul Awwal, baginda melakukan 3 perkara besar pengajaran buat kita semua…

1. Mensedekahkan semua duitnya sebanyak 7 dinar.
Seorang pemimpin yang mentadbir sebuah kerajaan hanya mempunyai 7 dinar! Lalu disedekahkan keseluruhannya pula!

2. Menghadiahkan senjata miliknya kepada umat Islam

3. Malam terakhir hidup di dunia ini sebelum saat kewafatannya esok harinya, isteri Baginda iaitu A’isyah terpaksa meminjam minyak untuk menyalakan pelita di rumah baginda.

Kalaulah baginda ingin harta kekayaan sudah pasti terhidang di hadapannya. Tetapi baginda meninggalkan kita umat Islam dengan tidak meninggalkan harta dinar atau dirham tetapi hidayah, iman, syariat yang agung dan sebaik-baik umat.

Ucaplah selawat dan salam buat Rasulullah saw….

Disalin tampal dari : http://www.ibrahsejarah.blogspot.com

2 ulasan:

  1. kenapa disembunyikan semua artikelnya?

    BalasPadam
  2. try buat read more tools tapi tak kena HTML...

    BalasPadam